Jumat, 07 Juni 2013 | By: winda maharani

Nicholas Sparks moment

yap, one of my favorite author.. call me deadly romantic, yeah i am.. proudly to say it, hahaha..

dia ini salah satu pengarang buku yang gue suka. sisi romantisnya dapet, sisi tragedinya dapet dan sisi humanity nya juga dapet.. i like all of his books, walaupun emang gue belom baca semua bukunya sih..

buku Nicholas Sparks yang pertama gue baca itu hasil dari pinjeman salah seorang temen gue. saat itu gue lagi bosen baca komik, dan lumayan bosen baca Sandra Brown (another fav author of mine) dan gue minta novel lain yang bisa gue baca dan kira2 suka karenanya. and my friend lent me this book, then i completely love it while crying when i read it.. :'(

buku pertama yang gue baca itu yg judulnya 'message in a bottle', dan gue beneran nangis pas baca novel ini. yah emang gue lumayan sering nangis sih pas baca novel ato komik yang sedih. panggil gue cengeng, but its true. cerita di buku ini (*gue ga akan ceritain isinya btw, haha) beneran sedih dan gue kayak ngerasain sedihnya kehilangan seseorang itu seperti apa. reaksi pertama gue? i hate this kind of book!! gue seneng cerita yang happy ending dan gue benci karena buku ini ujungnya adalah sad ending (*oopss spoiler).. trus gue bilang ke temen gue, plis jangan pinjemin gue bukunya si pengarang ini lagi, sad ending soalnyaaa.. hahahha

lalu kemudian gue tau kalo ni pengarang adalah orang yang sama yang ngarang "the notebook". gue ga tau sama sekali tentang ini buku ato filmnya yang sebenernya udah diputer berulang kali di TV sih ya. orang-orang bilang ceritanya bagus banget si film ini, but gue tetep memutuskan ga nonton. sampe akhirnya gue dipinjemin lagi novel 'the notebook' ini sama salah seorang temen gue yang lain, in english version. and you know what, i'm crying a lot. like a lot, truly. sedih abis ceritanyaaaaaa *hiks* lalu barulah gue nonton filmnya.. 

trus gue mulai deh nonton film-film lain yang based on bukunya si Nicholas Sparks juga. ga semuanya udah pernah gue baca novelnya, sometimes gue cuma nonton filmnya aja sih.. gue nonton 'night in rodanthe' and cry like a baby in movie theater. yeah, really.. lalu gue nonton 'a walk to remember', ada juga 'dear john', trus ada 'the last song' sama yang terakhir gue tonton adalah 'safe haven'. dan gue jatuh cinta semakin dalam sama ni pengarang. pada akhirnya gue beli ato ngga nyari ebook dari semua film yang gue tonton itu.

ada satu hal yang jadi benang merah semua film dan buku yang gue baca, yaitu surat. yeah, a letter and i remember i always crying when the character on that books read it.. suratnya selalu indah isinya, kata-katanya bagus, maknanya bagus dan selalu jadi titik balik dari semua cerita yang sebelumnya udah dipaparkan. agak ketebak sih kalo isi suratnya akan membawa semua pesan itu, but i always love it..

kemudian gue jadi mikir, orang-orang jaman sekarang udah jarang banget nulis surat dalam bentuk yah well, surat. with pen and paper. orang-orang jaman sekarang lebih suka nulis semuanya digital (*kayak blog ini contohnya) dan lebih suka menulis dalam isi yang pendek2. padahal surat menurut gue, sangat sangat powerful. lo mau ga mau akan berpikir, apa ya yang orang itu pikirin saat nulis surat ini.. yah, kalo gue sih mikir itu. so yeah, for me a letter is so powerful in its own way.. 

lets write a letter now. one letter for one person you loved :)


Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO

1 comments: