Jumat, 11 Mei 2012 | By: winda maharani

See you next time Banjarmasin!

Akhir April kemarin, gue dapet giliran tugas ke luar kota buat rekrutmen salah satu bank terbesar di Indonesia. Awalnya gue sempet nolak karena kebetulan agak males jalan-jalan, tapi akhirnya diterima juga karena  ga ada orang lagi yang bisa pergi dan memang kotanya agak-agak berbeda gitu. Yeps, bener banget, gue pergi ke pulau Kalimantan dan ke provinsi paling selatannya. Gue ditugaskan pergi ke Kalimantan Selatan yang ibukotanya adalah Banjarmasin.

Gue dapet jadwal pergi tanggal 27 April 2012, dengan flight jam 05.40 WIB naik Garuda Indonesia. Malemnya tanggal 26 April 2012, gue harus lembur sampe malem, ada kali jam 8an gue baru balik dari kantor. Sampe rumah udah tepar, belom mandi, belom makan, dan belom packing lagih (hadeeehh). Untungnya gue kebangun jam 2an, langsung buru-buru packing dengan mata setengah mengantuk dan ga bisa tidur lagi dong sampe jam 3an. Yaudah gue memutuskan buat langsung mandi dan siap-siap berangkat ke bandara.

Gue ke bandara tadinya mau naik taksi aja, tapi akhirnya bokap berbaik hati mau nganterin anaknya inih ke bandara pagi-pagi buta. Berangkat sekitar jam 03.30 WIB dan bokap gue nyetirnya santai banget dong (sekitar 60-80 KM/jam), sampailah di bandara jam 04.20 WIB. Buru-buru check-in karena udah ditungguin sama driver kantor yang bawa barang dan asesor yang berangkat bareng ke Banjarmasin (namanya Mba Titi, hehe). Setelah check-in, bayar airport tax, dll itulah ya, gue nunggu pesawat berangkat di airport gate sambil ngobrol-ngobrol kecil dengan mba Titi (mencoba berkenalan lebih jauh, secara baru kali ini ketemu dan akan menghabiskan 3 hari ke depan bareng dia). Akhirnya jam 05.30 boarding juga.

Perjalanan ke Banjarmasin itu kurang lebih 2 jam 15 menit. Tadinya gue agak-agak bingung dan mikir perjalanan ke Banjarmasin akan lama banget. Soale di tiket gue tulisannya brangkat jam 05.40 dan sampenye jam 09.00. Trus gue mikir, “gila nih perjalanan aja 3 jam lebih di pesawatnya ajah”. Ternyata sodara-sodara, saya melupakan satu fakta penting. Ini kan di Banjarmasin waktunya WITA bukan WIB, jadi gue berangkat jam 05.40 WIB dan sampe sana jam 09.00 WITA. Hahahhha, memang kebodohan itu ga bisa dihilangkan.

Begitu menginjakan kaki di Bumi Lambung Mangkurat alias Banjarmasin, langsung dong dihembus hawa panas nan terik (padahal baru jam 9 pagi loh disana). Sampe di bandara Syamsuddin Noor, yang pertama gue lakukan adalah check-in di 4sq (ngakak, ketauan noraknya). Setelah di jemput oleh pihak klien, langsung gue n mba Titi minta dianter ke Martapura karena lebih deket ternyata kalo dari bandara dibanding dari kota.

Di Martapura ini (sayang gue ga sempet foto-foto di alun-alunnya) dijual berbagai kerajinan batu-batuan khas Kalimantan Selatan dengan harga yang sangat bervariasi, dari 3 ribu – 200 ribu. Banyak toko-toko yang sama-sama jual kerajinan batu-batuan ini, salah satu yang terkenal adalah toko “Kalimantan”. Disini banyaaaakk banget batu-batu bagus yang dijual, dari mulai berbentuk masih batu sampe udah dalam bentuk aksesoris (gelang, kalung, cincin, bros, dll). Gue sempet beli beberapa aksesoris buat oleh-oleh disini.

Dari Martapura, gue dan Mba Titi langsung check-in di hotel dan kemudian makan siang. Siang inih karena bener-bener belom kenal ama ni kota, kita mutusin untuk makan yang deket-deket hotel ajah. Akhirnya terpilihlah menu soto banjar di warung-warung sekitar hotel. sebelumnya di Jakarta gue udah pernah makan soto banjar, tapi disini soto banjar-nya rasanya beda banget. Disini kuahnya lebih gurih dan kental, lebih asem karena ada jeruk khusus yang diperesin disini (kalo di Jakarta itu pake jeruk nipis). Kalo disini jenis jeruknya gue juga ga tau apaan. Pokoknya rasanya beda n lebih enak kalo menurut gue, padahal kami cuma makan di warung kaki lima gitu, gimana kalo di restoran enaknya coba. Oh iya, 2 soto banjar pake kupat dan 2 es teh manis hanya 20rb saja. Kalo makan malem, kami berdua mutusin buat makan di mall ajah, abisan bingung mau kemana gitu ngabisin waktu. Jadilah gue ke mall sama mba Titi dan diajaklah gue nonton bioskop (udeh jauh-jauh ke banjarmasin, gue malahan nonton XXI juga. Titanic pula yang ditonton -____-“).

si lodeh siput
Hari kedua kurang terlalu berkesan karena dari pagi-pagi banget jam 7 sampe jam 5 sore gue kerja alias conduct test rekrutmen ituh. Ya instruksi, skoring, jadi LA, nginput, dan segala printilan lainnya. Tapi abis magrib, kami pengen jalan-jalan lagi sebentar di Banjarmasin sekalian cari oleh-oleh makanan buat temen-temen kantor. Pergilah gue n Mba Titi naik becak ke Rumah Makan Cendrawasih buat makan dan beli oleh-oleh. Makanan yang disediain enak-enak kok. Macam ikan sungai dan sayur gitu, ada ikan apalah ini yang dibumbu kecap n dibakar, trus ada juga lodeh tapi ada siput sawahnya (serem-serem gimana gituh), trus banyak juga dijual telor penyu (kasiaaaannn).

kasian penyunyaaa
Setelah makan, gue langsung beli oleh-oleh makanan buat orang rumah dan kantor yaitu amplang, semacam krupuk dari ikan yang bentuknya bulet-bulet gitu. Kalo dari Balikpapan, amplangnya bentuknya bulan sabit en sering disebut kuku macan. Trus ada juga oleh-oleh khas lainnya yaitu ikan saluang. Ikan saluang adalah ikan kecil-kecil yang digoreng garing gitu. Enak loh buat lauk atau pun cemilan ajah. Setelah beli oleh-oleh, pulanglah kami ke hotel dengan kembali menaiki becak yang tadi.

Besok subuhnya, gue dan Mba Titi nyempetin diri buat ke pasar terapung. Karena gue berdua ga tau dan ga kenal siapa-siapa buat ditanya-tanya tentang pasar terapung, akhirnya kami nanyalah ke resepsionis hotel tentang gimana caranya bisa kesana. Ternyata di hotel tempat gue nginep (namanya hotel Roditha) ada paket jalan-jalan ksana gitu dan gue berdua memutuskan buat ikut paket ituh. Jam 5 kurang dijemputlah semua tamu hotel yang mau ke pasar terapung naik klotok oleh si ‘supir’ klotoknya klotok itu perahu kayu gitulah). Bayarnya itu 200rb buat satu klotok, berapapun orangnya.

Perjalanan naik klotok ini lumayan jauh n lama, ada kali sekitar sejam lebih naik ini sampe ketemu si pasar terapung di sungai barito inih. Sekitar jam 6an, sampelah kami dan sempet juga liat sunrise di sungai barito. Sesungguhnya gue agak kecewa, karena pasar terapung yang gue bayangkan itu macam iklannya salah satu stasiun televisi swasta itu. Tapi disini cuma dikit yang jualan dan lebih banyak “turis” nya dibandingkan yang jualnya. Ada sih beberapa yang jualan minuman anget macem kopi dan teh gitu, ada yang jualan buah, ada juga yang jualan soto banjar.

masih pagi banget nih
Sunrise at Barito
Me and mba Titi
Setelah bosen disini, kami melanjutkan perjalanan ke pulau Kembang. Di pulau ini ga ada satupun orang yang tinggal, tapi isinya adalah monyet-monyet. Karena gue dan yang lain males turun, yaudah cuma berhenti bentar, ambil foto trus lanjut lagi balik ke hotel. Sampelah gue di hotel sekitar jam 9 dan kemudian makan trus mandi dan siap-siap pulang ke Jakarta. Semoga next time gue ke Banjarmasin bukan buat kerjaan dan buat seneng-seneng ajah, hehehe. Tapi tetep, Banjarmasin adalah kota pertama di Kalimantan yang pernah gue datengin (maap ya. Maklumin ajalah ya gue anaknya norak emang, hahahha..)
Soto Banjar di Pasar Terapung
Jualan makanan dan buah-buahan
Pasar Terapung
Pulau Kembang


Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO

0 comments: