Rabu, 18 April 2012 | By: winda maharani

Ranau Escapade (in the eye of a first time boncenger) part 1


Liburan long weekend tgl 23-25 Maret 2012 kemarin bisa dibilang menjadi salah satu liburan yang paling menarik yang pernah gue alamin. Gue diajak touring oleh salah satu teman kantor gue, mas Aulia, jadi boncenger dia. Diajaknya pun ga tanggung-tanggung, langsung ke Danau Ranau yang lumayan jauh dari Jakarta. Buat yang ga tau Danau Ranau itu dimana, ini danau terletak di perbatasan provinsi Sumatera Selatan dan Lampung Barat. Danau ini merupakan danau kedua terbesar di pulau Sumatra setelah Danau Toba di Sumatera Utara. Letak persisnya ada di  4°51′45″S 103°55′50″, sile dicek pake gugle maps (hehehe). Awalnya sih gue sangsi antara mau ikut apa ngga, tp beneran penasaran ama touring itu sendiri rasanya kayak apa. Jadi setelah memohon ijin (susye nih ijin turunnya), gue memantapkan hati untuk ikutan acara ini (gaya, padahal cuma jadi boncenger doangan). Sempet takut sih kalo-kalo gue cuma cewek sendirian dan sisanya cowok-cowok, gimana coba? Tapi bodo amatlah, akhirnya gue ikut pergi juga.


Touring ke Danau Ranau ini diadain oleh salah satu forum para riders se NUSANTARA INDONESIA, namanya NUSANTARIDER. Intinya, NUSANTARARIDE ingin mempromosikan Indonesia lewat pengalaman yang di sharing para riders Indonesia. NUSANTARIDE berusaha untuk memperkenalkan budaya dan alam Indonesia melalui forum ini. Ga peduli jenis motor lo apa, atau dari klub motor mana lo tergabung, disini semuanya merupakan satu kumpulan orang-orang yang suka berjalan-jalan naik motor keliling Indonesia. (sungguh beruntung pernah jalan bareng sama mereka, even cuma jadi boncenger tdk tetap :p).

Gue dan Mas Au berangkat dari Jakarta itu hari Kamis (22 maret 2012) sekitar jam 20.00-an. Dari sini Mas Au ketemuan dulu sama temennya di Daan Mogot dan langsung capcus ke tikum pertama Nusantaride di Cikupa, tepatnya di SPBU 34-15702. Dari Daan Mogot sampe Cikupa, kami cuma riding 2 motor aja. Sampe di Cikupa sekitar jam 22.40 dan langsung ngeliat beberapa motor yang parkir dan udah nunggu. Trus gue istirahat bentar tuh duduk di rumput-rumputan sementara cowok-cowok pada sibuk ngobrol sana ngobrol sini (asli gue matgay saat itu). Celingak celinguk cari mahluk lain yang berjenis kelamin sama ama gue, tapi langka. Akhirnya duduk menunggu dan dateng deh 3 motor dengan lady boncenger lainnya (dalam hati gue seneng bgt loh). Berkenalanlah gue dengan mba Pipit dan mba Lyla, yang diboncengin ama suaminya (mana suami gueee?!?). Lady boncenger lainnya adalah mba Diana yang nantinya gue kenalan pas udah di Ranau (ga sempet ngobrol soale).
Setelah berkumpul kurang lebih 20-30 motor, akhirnya berangkatlah dari Cikupa menuju pelabuhan Merak. Start berangkat dari Cikupa sekitar jam 00.36, dan dibagi dalam group riding kecil yang isinya 4-5 motor. Group riding gue isinya gue n Mas Au, mas Ocep, mas Fauzul + Mba Diana, mas Asryad (iya bukan ya?). Alhamdulillah perjalanan lancar jaya dan sepi (ya iya woy, kan udah malem bgt ituh), cuma dinginnya malem aja yang agak-agak menusuk, hehhe.

Sampe di pelabuhan Merak itu sekitar jam 02.30, trus ngantri beli karcis n antri masuk ke kapal. Alhamdulillah juga ombak dan cuaca terlihat mendukung, adem ayem aja ga kayak beberapa hari sebelumnya yang cukup tinggi ombaknya dan kenceng juga anginnya. Disini agak-agak lama gitu masuk ke kapalnya dan sempet kehilangan rombongan gara-gara motor si Mas Au cukup bahenol ‘pantatnya’ (baca: side box) jadi agak-agak susah nyelip-nyelip diantara antrian truk n mobil. Taaapi akhirnya sekitar jam 03.36, berhasil juga naik ke kapal n nunggu kapal berangkat. Disini gue cuma bertiga-an ajah selusap selusup cari tempat buat sekedar rebahan n tidur sambil nunggu kapal nyebrang ke Bakauheni. Setelah dapet, langsung deh lepas-lepasin pelindung kaki en gelarin jaket-jaket dan bersiap tidur. Baru aja rasanya terlelap dikit tidur, sadar-sadar gue udah ngedenger aja tuh pemberitahuan kalo kapal udah mau sandar di Bakauheni. Alhasil buru-buru bangunin si dua cowok sambil sendirinya ngucek-ngucek mata biar sadar juga (hehehe).

Sekitar jam 05.40, kapal sandar juga di Bakauheni dan gue langsung liat tuh monument khas Lampung dengan Siger diatasnya ditambah bau laut dan segernya udara di pagi hari. Langsung deh terlintas dalam benak, “yeeaayy! Gue udah di pulau Sumatra sekaraaanngg” (joget uget-uget). Langsung deh capcus menuju Ranau dengan terlebih dahulu lewat daerah Panengahan, trus mampir sebentar di SPBU + tempat istirahat buat ke toilet n sarapan nasi uduk. Nah kocaknya disini adalah, tadinya kami bareng sama rombongan yang ketemu di kapal. Katanya sih mereka juga mau ke Ranau, jadilah kami yang kehilangan rombongan ini cukup seneng. Eh ga taunya pas mau lanjut dari tempat istirahat, rombongan ini mau langsung ke Palembang n dan lewat Ranau. Nah loh, bingung deh kami bertiga. Modal nekat, akhirnya tanya sanah sinih, berangkat aja deh 2 motor inih. Alhamdulillah ketemu rombongan Nusantaride di rumah makan padang ‘Siang Malam’ yang lagi istirahat sambil sarapan sekitar jam 07.53. Istirahat bentar, ngobrol sana sini, langsung capcus lagi ke Ranau via Kalianda.

Langsung deh nerusin perjalanan ke Ranau lewat Bandar Lampung. Perjalanan menuju Bandar Lampung itu, cuma bisa dideskripsikan dengan 2 kata, bagus banget! Pemandangannya ganti-ganti, kadang klitan sawah-sawah ijo luas gitu trus diselingin pemandangan laut biru dari jauh. Cuacanya juga oke, cenderung panas sih menurut gue (pulang-pulang muka dan tangan gue belang, hehehe) tapi tetep asiiikk. Terus sampelah di Bandar Lampung sekitar 09.32, muter-muter sebentar buat cari tempat istirahat sambil nunggu yang lain. Istirahatnya depan ruko-ruko belom buka, lumayanlah memejamkan mata barang sebentar, ngelurusin kaki dikit ama memulihkan pantat yang lumayan mati rasa, hahaha.

Setelah istirahat kurang lebih 1 jam, gue dan rombongan lanjut lagi menuju Ranau (dalam hati nyeletuk, katanya siang udah sampe Ranau, tp jam bgini aja masih di Lampung. Tapi tetep menikmati sih, hehe). Dari Bandar Lampung itu rute yang dilewati sih pesisir barat Lampung kalo ga salah, lewat Tanjung Karang (yeaay, tempat kelahiran siapa ya ini?) n Pringsewu. Sekali lagi, pemandangannya oke abis. Gue sangat-sangat menikmati udara yang relatif masih bersih dan pemandangan sawah-sawah hijau dengan dilatarbelakangi gunung-gunung berkabut. Cool deh pokoknya (andai gue ngambil foto saat itu. *menyesal*). Di Pringsewu kami sempet berhenti untuk solat jumat sekitar jam 12.19. Saat cecowokan pada solat jumat, Mba Lyla n Mba Pipit udah tepar aja tuh di lantai terdekat, hahaha. Nah ini membuat gue menyadari sesuatu, bahwa selama perjalanan Ranau Escapade ini, setiap liat tempat lapang dikit, semua orang bawaannya langsung pengen leyeh-leyeh dan selonjoran sambil tidur bentar (tak terkecuali gue :p).

Abis solat, lanjut gas lagii biar cepet sampe Ranau. Abis dari solat jumat, rombongan sempet beberapa kali berhenti buat isi bensin. Dan gue bener-bener baru sadar kalo ga semua SPBU itu buka dan tersedia tuh pasokan bensinnya, jadi sekalinya ada tuh ya puanjaaaannggnyaaaa itu antrian. Beruntunglah hidup sehari-hari di Jakarta yang pasokan bensinnya selalu ada (Alhamdulillah). Dari Pringsewu, rutenya itu ke Kota Agung – Semaka – Bengkunat. Lupa pastinya sih ini ya (maklum buta arah ;P), tapi kalo ga salah perjalanan dari Semaka ke Bengkunat itu yang harus ngelaluin bukit-bukit dengan jalanan sempit, rusak, dan naik turun yang sangat sangat naik dan turun, hahaha. Impresi gue? Satu sih, excited! Hahahha, sumpah itu tuh serem-serem seruuu. Sekaligus dikasih pemandangan hutan dengan pohon-pohon, bukit-bukit hijau, plus udara yang super sejuk n dingin. Kalo nengok ke belakang, itu pemandangannya super duper bagus (sekali lagi menyesal ngga gue foto) dengan sekeliling lo itu hutan dan dibawahnya pohon-pohon dan beberapa rumah penduduk. Disini ada salah satu rider (gue ga tau namanya siapa) dengan motor vixion yang ngalamin trouble, jadi mesinnya bocor (CMIIW). Kami semua setelah ngelewatin jalanan naik turun mantap itu, langsung istirahat di warung terdekat sambil nungguin rombongan si rider vixion yang motornya lagi tarik (iya bukan ya istilahnya? Sebodolah ya :p). Makan sianglah (menjelang sore) dengan menu yang kurang lebih sama kayak tadi pagi, nasi dan telor balado. Gue lebih milih makan popmie aja deh, lumayan lebih anget di perut, hehhehe. Disini sempet nanya ke mas-mas warungnya berapa lama lagi ampe ke Ranau, dan diberikanlah jawaban yang mencengangkan, 5 jam lagi mas. Eaaa, lama beneeerrr. Itu 5 jam itu ampe Krui apa ampe Ranau gitu, gue rada-rada lupa juga. Kebayang langsung pantat tuh rasanya bakalan kebas banget tuh pasti, ditambah badan lengket karena belon mandi dari Kamis sore (hehehhe, luar biasa jorok sodara-sodara), muka rasanya kayak didempul ama debu, mantaplah ya pokoke :D

Setelah gue inget-inget, ini serombongan ya emang pada belom mandi semua ya, hahahha (kebayang ga sih lo baunya gimana ;p). Lanjuuutt lagi jalan dari bengkunat ke Krui, lewati laut-laut yang langsung berbatasan sama Samudera Hindia. Sepanjang jalan gue nyium bau khas laut itu dan rasanya gatel banget pengen megang tuh airnya, tapi apa daya udah menjelang magrib juga. Akhirnya sekitar adzan Isya, berhentilah di salah satu SPBU dan istirahat sejenak. Disini udah ditunggu ama klub motor setempat yang nanti akan mandu ke Ranau. Iseng-iseng nanya, katanya masih 5 jam lagi sampe Ranau (kenapa nanya di tempat yang berbeda jawabannya tetep 5 jam lagiiii.. Kan tadi udah riding jauh noh ada kali 2 jam. Ntar nanya sekali lagi, awas aja kalo jawabannya juga 5 jam lagi *esmosi*). Bau ama tampang ude ga jelas nih gue, hahaha. Eh herannya, untuk gue yang anaknya suka banget makan, somehow perjalanan kali ini justru maleeesss bgt makan deh.

Dari Krui, rute yang dilewati lewat Liwa dan kembali disuguhi perjalanan naik turun bukit dikelilingi hutan-hutan yang ternyata jam 8 malem aja udah mistis. Naik turunnya yahud banget, ampe gue yang bahkan udah pegangan aja merosot mulu duduknye di belakang. Bingung juga ya gimana teknik pegangannya biar gue ga merosot mulu pas dibonceng (beneran mikir gue). Omong-omong soal mistis, gue n Mas Au sempet ngeliat ato tepatnya diliatin ya beberapa mahluk penunggu hutan itu. Gue sempet liat anak kecil n cewek rambut panjang ama beberapa bayangan yang berlari cepat. Awalnya pas liat anak kecil, gue mikir, ini beneran anak kecil bukan ya? Soalnya gue ngeliatnya juga cuma sekilas, jadi ga terlalu yakin. Tapi abis gue pikir-pikir, ngapain juga anak kecil malem-malem duduk di pinggir jalan (eerr spooky juga). Jadi ketika ngeliat si cewek itu, sudahlah ya gue langsung berdoa aja sepanjang perjalanan. Lucunya, gue kayak ngerasa si Mas Au itu ngomong ama gue. Pas ditanyain, eh ga taunya dia nyanyi kenceng banget sepanjang riding di bukit itu (gue yang tadinya takut jadi malahan nahan ketawa. Kocak banget!) gara-gara juga ngeliat hal-hal itu.

Setelah lewatin bukit-bukit itu, akhirnya ketemu peradaban juga itu rumah-rumah penduduk, dan rombongan pun mutusin buat makan malem. Gue akhirnya memaksakan makan mie goreng n mesen teh anget walopun ga abis juga akhirnya, abisan udah ga minat makan banget jam bgitu (udah jam 10 kurang gitu). Sejujurnya ya, gue agak2 ga inget nih perjalanan ampe tempat makan nih gimana. Abisan kadang-kadang di jalan gue sempet ketiduran beberapa kali ampe ditepok-tepok mulu ama si Mas Au biar kaga tidur, bisa-bisa jatuh deh gue ntar (ngantuk bgt coy gueee, hahahha *alasan*). Trus sekitar jam 22.06, rombongan lanjut lagi jalan menuju Ranau yang katanya sih udah deket bangetlah sekitar sejam lagi. Ekspektasi gue adalah jalanan perkotaan, secara pas makan gue udah di tengah peradaban gitu. Ternyata eh ternyata, bukit lagi, naik turun lagi, hutan lagi, gelep lagi, penampakan lagi. Eaaa sumpe deh, kapan sampenya. Perasaan gue udah lebih dari 24 jam gitu deh perjalanan Jakarta-Ranau, pengen sampeee.. Dan Tadaaaa, akhirnya sampe juga di penginapan sekitar jam 23.46 malem (gile banget ga sih cuy, gue berangkat Kamis 22 Maret 2012 jam 20.00 sampe Jumat 23 Maret 2012 jam 23.46. Mantappss). Disana udah banyaaaakk banget motor-motor dari segala penjuru Indonesia (lebay) kumpul disana, 100 motor mungkin ya. Pokoknya gue langsung kolaps tapi sebelumnya mandi dulu baru bobo, hehhee..


Beberapa kata yang bisa gambarin perjalanan pergi gue menuju Ranau kali ini tuh antara lain excited, seneng, dan capeekk.. hehehhe.. really really a fun journey! Mau lagi deh gue kalo diajak travelling kayak gini.. buat cerita pulang dari Ranau-nya, next time ya. Belom gue buat soale, hehehe..




Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO

3 comments: