Sabtu, 22 Desember 2012 | By: winda maharani

Adek sayang papa..


Daddy is a hero for his daughter. My daddy is my hero.

Kalau ditanyakan ke seorang anak, lebih sayang mana sama papa atau sama mama? Kebanyakan anak pasti akan menjawab lebih sayang mama. Saat ditanyakan alasannya, karena mama lebih perhatian dan lembut terhadap anak-anaknya. Karena mama selalu terkesan membela dan berada di pihak anaknya saat papa marah ke mereka. And that’s exactly my answer.. before all of this happened.

Gue sayang mama lebih dibanding sayang ke papa. Karena mama lebih perhatian, suka menunjukkan kasih sayang, khawatir kalo gue pulang kemaleman, sering nelpon kalo gue di kosan, sering peluk-peluk dan cium-cium gue. Papa? Hampir ga pernah. Papa jarang ngomong, papa jarang interaksi, papa jarang banget peluk atau cium malahan hampir ga pernah, papa terkesan ga peduli. Itu adalah hal yang ada di benak gue dari gue kecil sampe mama meninggal hampir 2 tahun yang lalu. Tapi sekarang pemikiran gue udah berbeda.

Setelah mama meninggal, gue bingung dan kehilangan arah. Bingung mau ngadu ke siapa, bingung mau meluk-meluk siapa, bingung tentang segala hal yang dulunya mama bisa kasihin tapi sekarang ngga bisa lagi. Jelas gue ga bisa minta hal itu ke papa yang terlihat sangat dingin dan tidak peduli ke anak-anaknya. Bahkan gue bisa loh perjalanan jakarta-depok itu ga pernah ngobrol sama sekali sama papa. Diem-dieman aja sepanjang perjalanan. Sampe segitunya ‘jarak’ yang ada di antar gue dan bokap gue. Dan dengan jarak segitu, gue masih dinilai paling deket sama papa dibanding kakak-kakak gue. Kebayang lah ya sejauh apa jarak itu terentang di antara kami. Dan ketika mama udah ga ada, ‘jarak’ ini semakin membentang diantara kami.

Tapi kemudian gue menyadari beberapa hal kecil yang ga akan pernah gue tau kalo mama udah ga ada. Hal yang gue sadari pribadi atau atas penuturan tante gue (adenya papa).
  • Saat gue pulang malem, papa ga pernah nelpon atau sms langsung, tapi dia selalu nanya ke tante gue. ‘ade udah pulang belom? Dia bilang ga mau kemana? Sama siapa?’. Papa ga pernah menanyakan langsung hal itu ke gue, tapi ternyata semua telpon-telpon mama dulu itu adalah suruhan papa.
  • Saat gue putus sampe nangis yang ga karuan, papa ga nanya dan ga menunjukkan kepedulian. Tapi dia nanya sama tante gue lagi. ‘ade kenapa? Kok dia ga pernah malem mingguan lagi? Oh emang dasar anak laki itu aja yang kurang ajar tuh. Ati-ati aja kalo mau balik lagi’. Never said anything to me, but he cares deeply.
  • Saat gue ketrima s2, papa ga terkesan senang atau menunjukkan ekspresi bahagia. Tapi ternyata kata om gue dan kata temen papa, papa selalu banggain gue yang masuk kuliah lagi S2 di UI sementara temen-temen gue susah masuknya. He never give me a praise, at least I know now, not in front of me.
  • Saat gue keterima magang dan kerja, papa stay cool aja tanpa mengeluarkan ekspresi senang. Tapi sekali lagi, dia selalu banggain gue ke keluarga gue dan membanding-bandingkan gue dengan sepupu gue yang seumuran. Never in front of me
  • Saat gue bilang ‘apa ga usah aja pap ngambil s2-nya?’, karena gue tau papa lagi sama sekali ga punya uang untuk biaya kuliah yang mahal ini. Tapi papa dengan tenangnya bilang, ‘udah ade ujian aja dulu, kalo lulus papa pasti akan cariin uangnya’. Dan gue tau betapa papa susah ngusahain bayar uang pangkal dan cicilan awal ini.
  • Gue diajarkan oleh mama untuk jangan meminta apa-apa dari papa, kalo emang bisa mengusahakannya sendiri. Tapi ternyata tanpa gue sadari, papa jadi merasa ga dibutuhkan lagi oleh anak-anaknya.
  • Papa ga pernah ngomong panjang lebar ke gue, ga pernah nunjukkin kasih sayangnya secara eksplisit ke gue. Tapi semua orang di sekeliling gue bilang, papa paling sayang sama gue diantara anak-anaknya. Semua yang gue omongin dan semua yang gue minta, papa pasti kasih. Dan gue hanya ga menyadari itu.
  • Saat gue memutuskan ga pulang ke rumah dari kosan, papa ga sms dan ga nelpon gue. Tapi papa ternyata nanyain hal yang sama ke tante gue dan abang gue, setiap hari. ‘ade ga pulang ya?’. Mereka bilang papa kangen sama gue kalo gue ga pulang. But he didn’t say anything to me.
  • Di hari ulang tahun gue, sampe jam 3 sore papa belum ngucapin selamat ulang tahun ke gue. Tapi begitu dia ngucapin, isinya menohok hati gue. ‘iya, sekarang kan cuma ade yang papa punya. Uwan dan pipi udah ada yang lebih sayang’. Ternyata tanpa gue sadari, papa itu kesepian sejak ga ada mama walaupun dia ga nunjukkin itu sama sekali.

Terkadang kasih sayang yang tak terlihat dengan jelas itu dianggap ga ada oleh kita, seperti halnya gue dan papa. Hanya karena papa ga nunjukkin kasih sayangnya secara eksplisit, lalu kemudian gue ga menganggap bahwa papa sayang sama gue. Tapi ternyata, papa sayang sama gue, papa kangen kalo gue ga pulang, papa kesepian kalo gue ga ada. I’m take it for granted all of papa’s love to me. Padahal papa juga butuh kasih sayang yang sama dari gue ke papa.

Seorang ayah itu bentuk ekspresi cintanya memang berbeda dengan ibu, yang terkadang bahkan anaknya sendiri tidak merasakan hal itu. Tapi seorang ayah pasti sangat sayang sama anak-anaknya. Just like papa did to me. Tidak terlihat bukan berarti tidak ada. Tidak diungkapkan lewat kata, bukan berarti tidak berbicara. Tidak bertanya bukan berarti tidak memikirkannya. Cinta seorang ayah adalah cinta yang terlihat lewat tindakannya dan jarang lewat perkataannya. Cinta seorang ayah dapat tergambar dari nada bicara dan sorot matanya dan bukan konten pembicaraannya. Cinta seorang ayah, pasti sama besar dan berartinya seperti cinta seorang ibu. Seorang ayah, juga ingin dicintai anaknya sebagaimana mereka mencintai ibu mereka.

At this moment, I truly realized that my father loves me so much, just like I love him so very much. Salah satu kalimat tentang ayah yang gue suka ada di foto-foto yang di tumblr..

Dear daddy,
No matter where I go in life, who I get married to, how much time I spend with guys, how much I love my boyfriend, you’ll always be my number one man

Sincerely,

Your little girl

Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO

2 comments: